Alasan Anda Benar-benar Perlu Merawat Gigi

Alasan Anda Benar-benar Perlu Merawat Gigi

Anda tahu bahwa Anda harus menyikat gigi setidaknya dua kali sehari dan membersihkan gigi dengan benang secara teratur, tetapi banyak dari kita yang mengendur dalam perawatan gigi rutin kita. Menurut survei 2018 di Journal of American Dental Association, 42 persen orang dewasa AS di atas 30 tahun menderita periodontitis, atau penyakit gusi. Tetapi efek dari masalah gigi seperti itu tidak terbatas pada gigi dan gusi Anda. “Jika seseorang mengidap penyakit periodontal, itu menciptakan lingkungan yang kurang sehat: Jaringan gusi yang meradang, teriritasi, dan bengkak bukanlah penghalang yang kuat untuk bakteri dan racun seperti jika mereka sehat,” kata Matthew Messina, DDS, direktur klinik Ohio State Upper Arlington Dentistry di Columbia, Ohio, dan juru bicara American Dental Association (ADA). Jadi, masalah yang dimulai di rongga mulut Anda mungkin terkait dengan penyakit di tempat lain di tubuh Anda.

Sains masih menentukan hubungan sebab-akibat antara kebersihan gigi yang buruk dan penyakit, tetapi “bukti baru menunjukkan bahwa mulut dan bagian tubuh lainnya saling berhubungan,” kata John L. Pfail, DDS, ketua Departemen Kedokteran Gigi untuk Sistem Kesehatan Gunung Sinai di New York. “Pikirkan aliran darah sebagai jalan yang sibuk ke organ lain di tubuh. Tidaklah mengherankan jika setiap hari ada lebih banyak bukti yang menghubungkan mulut dengan bagian tubuh lainnya. “

Meskipun penjelasan untuk tautan ini belum ditentukan dengan jelas, itu adalah alasan lain untuk mengikuti kesehatan gigi preventif. ADA menyarankan Anda untuk mengikuti rekomendasi individu dokter gigi Anda; Secara umum, gosok gigi dua kali sehari, bersihkan sela-sela gigi setiap hari, batasi makanan dan minuman manis, dan temui dokter gigi untuk pemeriksaan dan pembersihan rutin.

Baca terus untuk mengetahui bagaimana merawat gigi Anda dapat bermanfaat bagi kesehatan tubuh Anda secara keseluruhan, serta tanda-tanda penyakit yang dapat ditunjukkan oleh gigi Anda.

A. Anda dapat menurunkan risiko serangan jantung

Anda dapat menurunkan risiko serangan jantung

Dr Pfail mengatakan bahwa masalah jantung mungkin terkait dengan bakteri mulut yang berakhir di aliran darah. “Hubungan antara kesehatan gigi dan masalah kardiovaskular umumnya disebabkan oleh bakteri, karena bakteri mulut penyebab penyakit dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh manusia, termasuk jantung, melalui aliran darah,” katanya. “Bakteri dapat bepergian dan tinggal di berbagai area tubuh. Bakteri ini dapat menyebabkan infeksi di dalam lapisan jantung, bersama dengan kondisi pembuluh darah lainnya yang membuat orang berisiko lebih besar terkena serangan jantung dan stroke. “

Saat tubuh menciptakan respons peradangan untuk mencoba menyembuhkan, kata Dr. Messina, peradangan kronis menjadi “titik kontak” di mana kesehatan mulut dan sistemik terhubung. “Orang yang memiliki penyakit periodontal yang tidak diobati memiliki risiko dua hingga empat kali lebih besar untuk mengalami serangan jantung,” katanya. “Sesuatu yang sederhana seperti merawat penyakit periodontal dan mendapatkan mulut yang lebih sehat dapat mengurangi risiko penyakit jantung.”

B. Anda dapat mengurangi risiko stroke

Anda dapat mengurangi risiko stroke

Baik Dr. Pfail dan Dr. Messina mengatakan mekanisme yang sama yang tampaknya menurunkan risiko penyakit jantung juga dapat menurunkan risiko stroke. “Kami mendapatkan bakteri dalam aliran darah [dari penyakit gusi], dan itu telah ditemukan di dalam plak yang ditemukan di dalam pembuluh darah yang berhubungan dengan stroke dan serangan jantung,” kata Dr. Messina. Sebuah studi tahun 2019 dari Taiwan dalam Journal of Clinical Periodontology menunjukkan bahwa pasien dengan periodontitis memiliki risiko lebih tinggi terkena stroke iskemik dan tingkat ketahanan hidup stroke 10 tahun yang lebih rendah daripada orang tanpa periodontitis. Selain itu, pengobatan penyakit periodontal justru menurunkan risiko stroke

C. Anda akan menurunkan efek gula darah tinggi

Anda akan menurunkan efek gula darah tinggiSalah satu hal yang tidak pernah Anda ketahui tentang diabetes tipe 2? Penyakit ini tampaknya memiliki hubungan timbal balik dengan masalah gigi: Masalah gigi dapat menyebabkan diabetes tipe 2, dan diabetes tipe 2 dapat menyebabkan masalah gigi. Menurut National Institutes of Health, glukosa (gula) tinggi pada diabetes yang tidak terkontrol terdapat dalam air liur; dan glukosa ini dapat mendorong pertumbuhan bakteri yang dapat memicu penyakit gusi. Orang dengan diabetes mungkin juga mengalami mulut kering, yang membuat mereka lebih berisiko mengalami gigi berlubang; dan glukosa yang tinggi juga mendorong pertumbuhan infeksi jamur yang disebut sariawan. “Setiap masalah kesehatan mulut diperburuk oleh diabetes,” kata Dr. Pfail. “Penyakit gusi dan tingkat bakteri yang lebih tinggi di mulut itu buruk karena diabetes tidak hanya memengaruhi penyembuhan tetapi juga menurunkan kemampuan seseorang untuk melawan infeksi.”

Pada saat yang sama, “kemampuan diabetes untuk mengontrol gula darah mereka jauh lebih baik jika penyakit periodontal mereka dapat dikendalikan,” kata Dr. Messina. “Mulut yang lebih sehat mengurangi kontrol gula darah yang buruk pada penderita diabetes.” Jika anda sedang mencari informasi lainnya seputar kesehatan gigi silahkan KLIK DISINI sekarang juga.

Info gigi lainnya : Seberapa Sering Saya Harus Mengganti Sikat Gigi Saya ?